Dibalik Rahasia Hati Yang Lembut

Dibalik Rahasia Hati Yang Lembut
Setiap jiwa yang dilahirkan telah tertanam dengan benih untuk mencapai keunggulan hidup. Tetapi benih itu tidak akan tumbuh seandainya tidak ditebari benih dengan keberanian.
Wanita yang cantik tanpa pribadi yang mulia,umpama kaca mata yang bersinar-bersinar, tetapi tidak melihat apa-apa.
Rasulullah S.A.W bersabda, Allah berfirman :"Tidak cukup untuk-Ku langit dan bumi-Ku, tetapi yang cukup bagi-Ku hanya hati hamba-Ku yang beriman"
(Hadis Qudsi)

Melalui nur matahari engkau melihat alam, tetapi dengan nur iman (keyakinan) kamu terus melihat kepada Allah yang menciptakan alam, Syeikh Ahmad Ata’illah :
"Tidak ada yang sulit bagi orang yang mau, Tidak ada yang mudah bagi orang yang enggan."

Setitis musibah memungkinkan kita menerima lazatnya hidayah Allah. Cantiknya wanita kerana kejernihan wajah, manisnya wanita kerana seyuman indah, ayunya wanita kerana kesederhanaan lahiriah, hebatnya wanita kerana kesabaran, mulianya wanita karena keimanan.

Syaitan itu pengganggu, penuh waktunya untuk menjalankan rencananya, sedangkan engkau terus sibuk dan syaitan melihatmu, tetapi engkau tidak melihatnya, engkau lupa kepada syaitan, tapi syaitan selalu ingat kepadamu, dan untuk mengalahkanmu syaitan banyak pembantunya.

Sayyidina Yahya bin Muad’dz Arrozy :"Siapa yang ingin amalnya diketahui orang, maka itu adalah riya’ dan siapa yang ingin diketahui orang hal keistimewaan maka itu pendusta, Tiap-tiap perkataan yang tidak ada padanya peringatan kepada Allah itu adalah tidak berfaedah, tiap-tiap diam yang tidak diikuti dengan berfikir itu adalah kelalaian dan setiap pandangan yang tidak dapat memberi pengajaran itu adalah sia-sia"

Sesungguhnya setengah perkataan itu ada yang lebih keras dari batu, lebih tajam dari tusukan jarum, lebih pahit daripada jadam dan lebih panas daripada bara. Sesungguhnya hati adalah ladang, maka tanamlah ia dengan perkataan yang baik, kerana jika tidak tumbuh semuanya (perkataan yang tidak baik), niscaya tumbuh sebahagiannya.

Ibrahim bin Adham pernah mengingatkan kepada penduduk Baghdad yangg bermaksud : 
Hati manusia akan tertutup dengan tiga (3) keadaan yaitu bergembira, berdukacita & berbangga. Andainya kamu terlalu suka dengan apa yang kau ada, maka kamu akan menjadi bakhil dan bakhil adalah dilarang. Apabila kamu berdukacita dengan kehilangan sesuatu, kamu akan menjadi orang yang tidak redho, orang ini akan diseksa. Apabila kamu menerima pujian, kamu akan berbangga. Sifat ini akan merosakkan amalan.

Al Hasan R.a berkata : Siksa bagi seorang alim itu ialah mati hatinya. Ketika ditanya : 
Bagaimana mati hati itu? Mencari dunia dengan amal akhirat. Jika Engkau telah mengetahui bahawa syaitan itu tidak pernah melupakanmu, maka janganlah engkau lupa terhadap tuhan yang nasibmu ada ditangannya 
(Syeikh Ahmad Bin Ata’illah Al Iskandary) Ibarat kata-kata itu sebagai makanan bagi pendengar yang berhajat dan memerlukannya dan engkau tidak dapat apa-apa dari padanya kecuali yang engkau makan. 
(Syeikh Ahmad Bin Atta’Allah Al Iskandary) Hendaklah engkau bergaul dengan para ulama dan dengarlah (renunglah) kata-kata hi'mah kerana Allah SWT yang menghidupkan hati yang mati dengan cahaya hikmah sebagaimana ia suburkan bumi dengan hujan yang lebat.

Dibalik Rahasia Hati Yang Lembut 9.4 out of 10 based on from 80.230 ratings. 2 user

0 komentar:

Posting Komentar

Subscribe Here

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

  © copy right Nur Qolbu 2013 Template By Kang Miftah Modified by JASA SEO | Jasa Penulis | Buka Info