Menahan Lapar Demi Menghormati Tamu

Menahan Lapar Demi Menghormati Tamu
Seseorang telah datang menemui Rasulullah s.a.w. dan telah menceritakan kepada Baginda s.a.w. tentang kelaparan yang dialami olehnya. Kebetulan ketika itu Baginda s.a.w. tidak mempunyai suatu apapun makanan pada diri Baginda s.a.w. maupun di rumahnya sendiri. untuk itu diberikan kepada orang itu. Baginda s.a.w. kemudian bertanya kepada para sahabat,"Adakah sesiapa di antara kamu yang sanggup melayani orang ini sebagai tetamunya pada malam ini bagi pihak aku?" salah seorang dari kaum Anshar telah menyahut, "Wahai Rasulullah s.a.w. , saya sanggup melayani tamu baginda rasul"

Orang Anshar itu pun telah membawa tamu tadi ke rumahnya dan menerangkan pula kepada isterinya seraya berkata, "Lihatlah bahwa orang ini ialah tamu Rasulullah s.a.w. Kita mesti melayaninya dengan baik-baik melayanan mengikut segala kesanggupan yang ada pada diri kita dan semasa melakukan demikian janganlah kita tinggalkan sesuatu makanan pun yang ada di rumah kita." Lalu isterinya menjawab, "Demi Allah! Sebenarnya kita tidak ada makanan apapun, yang ada cuma sedikit, itu hanya mencukupi untuk makanan anak-anak kita di rumah ini ?"

Orang Anshar itu pun berkata, "Kalau begitu engkau tidurkanlah mereka dahulu (anak-anak) tanpa memberi makanan kepada mereka. Apabila saya duduk berbual-bual dengan tetamu ini di samping jamuan makan yang sedikit ini, dan apabila kami mulai makan engkau padamlah lampu itu, sambil berpura-pura hendak membetulkannya kembali supaya tetamu itu tidak akan mengeetahui bahwa saya tidak makan bersamanya." Rancangan itu telah berjalan dengan lancarnya dan seluruh keluarga tersebut termasuk anak-anak itu sendiri terpaksa menahan lapar semata-mata untuk menghormati tamu Rasululloh S.A.W. hingga merasa kenyang. dengan peristiwa itu, Allah s.w.t. telah berfirman yang bermaksud, "Dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin) atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka berada dalam kesusahan." (Al-Hasy : 9)

Menahan Lapar Demi Menghormati Tamu 9.4 out of 10 based on from 80.230 ratings. 2 user

0 komentar:

Posting Komentar

Subscribe Here

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

  © copy right Nur Qolbu 2013 Template By Kang Miftah Modified by JASA SEO | Jasa Penulis | Buka Info